Assalamualaikum W.B.T.

Alhamdulillah, segala puji kepada Allah S.W.T Yang Maha Pengasih dan yang telah mengurniakan pelbagai nikmat yang memungkinkan kita bernafas dan hidup di atas muka bumi yang luas ini.  Selawat dan salam buat junjungan besar Baginda Nabi Muhammad S.A.W  yang telah melestarikan dunia ini dengan keindahan Islam sehingga ke hari ini.

Selamat datang dan selamat bermesyuarat, saya ucapkan kepada semua sidang perwakilan dan pemerhati yang hadir memeriahkan Mesyuarat Tahunan Cawangan (MTC) PERUBATAN Cawangan Ain Shams (PCS) kali keenam pada tahun 2019 ini. Dengan membawa tema  “Kita Keluarga PERUBATAN, MTC kali ini menjadi medan terbaik buat pimpinan dan ahli untuk saling bermuhasabah dan berkongsi idea dalam merealisasikan visi kita iaitu PERUBATAN sebagai wadah integrasi dalam membentuk profesional sains kesihatan yang Rabbani dan kompeten.

PERUBATAN Cawangan Ain Shams sesi 2019/2020
Sedar atau tidak, PCS selaku organisasi yang menaungi mahasiswa di bumi Abbasiah telah pun memasuki tahun ke-tujuh penubuhannya sebagai PERUBATAN Cawangan yang dahulunya hanyalah sebuah Organisasi Perubatan Universiti (OPU). Saya pasti delegasi 6 pengerusi dan para AJKT sesi sebelum ini telah berjaya menampakkan PCS sebagai persatuan yang semakin matang dan lebih ke hadapan dalam segenap aspek.

Sidang perwakilan dan pemerhati yang dimuliakan Allah dengan Islam,

PCS, Ke Arah Memaknakan Kita Bekerja Dengan PERUBATAN, Kita Bekerja Untuk Islam

Firman Allah s.w.t di dalam surah Ali Imran ayat 142
“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk ke syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.”

Disebutkan oleh Dr Said Ramadan Al-Buti, konsep jihad yang sebenar adalah bersusah payah  mencurahkan tenaga demi meninggikan kalimah Allah, dan membina masyarakat islam. Mencurahkan tenaga dengan jalan peperangan adalah sebahagian daripadanya dan matlamat utama ialah mendirikan masyarakat Islam dan pembentukkan Daulah Islam yang sebenar.
Justeru dalam memaknakan konsep jihad dan beramal dalam medan yang sebenar, pembawaan PERUBATAN Cawangan Ain Shams pada sesi ini adalah penekanan kefahaman beramal dengan amal Islam yang terbahagi pentaklifannya kepada individu, masyarakat dan persatuan. Penekanan kepentingan  beramal dengan amal Islami melalui medium Smart Circle  ataupun SC selaku jantung tarbiah dan wadah penyatuan ahli PCS seharusnya dititik beratkan. Jika diselak kembali lembaran sejarah dakwah Rasulullah s.a.w lah memilih rumah Al-Arqam bin Abi Al-Arqam sebagai tempat menyampaikan segala ajaran Islam, tunjuk ajar dan nasihat. Baginda mengajar mereka setiap ayat al-Quran yang baru diturunkan untuk dihafal serta diberi huraian yang jelas mengenai maksud sesuatu ayat yang diturunkan bagi memudahkan para sahabat dan umat Islam mempraktikkannya dalam ibadat dan kehidupan mereka.

Selain itu, pembangunan aspek kerohanian individu muslim perlulah diutamakan sebagai tunjang utama. Umpama pokok yang sedang menumbuh, jika rapuh akarnya maka terencatlah tumbuhnya. Oleh itu pemfokusan pembangunan ahli melalui  medium sedia ada seperti aktiviti qiamullail iaitu Bro Qowiy dan Zahra’ akan ditambah nilai demi memastikan pengisian yang berkesan dan bermanfaat untuk semua ahli .

 

Mahasiswa Berilmu , Rabbani dan Kompeten “

Sebagai mahasiswa Mesir,  kita sewajarnya mempersiapkan diri dengan ilmu-ilmu penting selain ilmu akademik. Berpandukan firman Allah S.W.T daripada surah al-Anfal ayat ke 60,

 

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ

‘Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan ‘

 

Dalam usaha untuk melahirkan mahasiswa yang berpengetahuan, menghidupkan budaya diskusi ilmu dalam kalangan warga PCS adalah merupakan fokus utama yang kami bawakkan pada sesi ini. Antara inisiatif yang digariskan adalah dengan menekankan ilmu-ilmu penting seperti fikah perubatan,  politik mahasiswa dan ilmu idelogi melalui pelaksanaan halaqah ilmiah secara berkala. Perlu diingatkan juga,  perbincangan ilmiah yang membuahkan amal haruslah dititikberatkan sepertimana kata-kata Imam Al-Ghazali :-

العلم بلا عمل جنون، والعمل بغير علم لا يكون
“Ilmu tanpa amal itu gila dan amal tanpa ilmu akan menjadi sia-sia”

Tidak dapat kita nafikan juga , hubungan PCS dan pihak universiti yang terbina atas dasar kebajikan akademik kian erat terjalin.  Justeru itu, kita akan berusaha sedaya upaya menjaga hubungan baik ini  dan memanfaatkan fasiliti yang disediakan oleh pihak universiti dengan sebaiknya .

Para hadirin pendokong dan penyokong PCS sekalian,

“Pengucupan Kuantiti, Peluang dan Manfaat bersama”

Firman Allah s.w.t di dalam surah Ali-Imran, ayat 123 yang berbunyi, “Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang-orang yang lemah. Kerana itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya.”

Sejarah di dalam Al-Quran telah memberikan beberapa gambaran bahawa faktor bilangan bukanlah penentu kekuatan sesebuah kelompok atau komuniti.Sebaliknya jika kuantiti yang sedikit itu diasah dan dibentuk dengan sempurna maka ia akan menjadikan kekuatan yang tiada tolok bandingannya dalam mendepani mehnah dan tribulasi pada hari yang mendatang. Maka kesatuan dalam kelompok yang sedikit ini perlulah diikat dengan ikatan persaudaraan yang hakiki seperti sabda Rasulullah s.a.w :

”Seorang mukmin terhadap orang mukmin yang lain seperti satu bangunan, sebahagian mereka menguatkan sebahagian yang lain”

Justeru,  dalam memantapkan aspek kesatuan sebagai teras pembangunan jati diri, penekanan kepentingan ziarah-menziarahi bukan sahaja sesama ahli  lebih-lebih lagi pimpinan akan dititik-beratkan sehingga ke akar umbi.Pengecilan ahli kita secara mengejut pada sesi ini seramai 137 kepada 86 orang sedikit sebanyak di rasai kesannya. Tuntasnya, penekanan ini adalah untuk memastikan wujudnya  keterikatan dan rasa kasih sayang dalam kalangan ahli dan pimpinan merentasi seluruh anak negeri, pemikiran, dan latar belakang. Natijahnya, kesatuan yang diimpikan selama ini menjadi lebih jitu bertepatan dengan satu gagasan yang murni iaitu PCS, Kita Satu Hati. Jika tidak, manakan pula kata pepatah orang Melayu terdahulu, “Bulat air kerana pembentung, bulat manusia kerana muafakat”.

“Sifat dan sikap yang baik,  lambang profesionalisme”

“ Segala yang ada di langit dan di bumi sentiasa mengucapkan tasbih kepada Allah Yang Menguasai (sekalian alam), Yang Maha Suci,Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana” (Surah al-Jumuah :1)

Sebagai mahasiswa muslim,   memiliki pengetahuan yang baik adalah satu keperluan . Akan tetapi memiliki pengetahuan yang bagus dan akhlak yang cemerlang adalah lebih utama. Maka, sukalah saya menyeru kepada ahli PCS sekalian  supaya sentiasa menghidupkan budaya tasbih buku dan budaya mencatat .

 

Bagi mewakili seluruh pimpinan baharu PERUBATAN Cawangan Ain Shams (PCS), saya mengucapkan jutaan terima kasih kepada barisan pimpinan sesi  18/19 yang diterajui oleh saudara  Razaili bin Razak dan seluruh ahli PCS yang telah berkhidmat untuk Islam melalui wasilah PCS setelah  enam tahun penubuhannya. Tidak dilupakan juga kepada Ahli Jawatankuasa Pelaksana MTC pada kali ini yang dikemudi oleh saudara  Muhammad Amiruddin bin Suhaini yang saya kira berjalan dengan jayanya.

Harapan saya, marilah sama-sama kita teruskan budaya tegur-menegur bukan sahaja dari pimpinan kepada ahli, tambah-tambah dari ahli kepada kepada pimpinan. Jika dalam setahun ada 365 hari dan dalam 365 hari adanya medium MTC ini sebagai medium muhasabah, mengapa tidak kita menghidupkan amalan tegur menegur ini untuk hari-hari yang berbaki. Marilah kita bersama-sama meningkatkan amal fardhi sebagai tonggak asas pembinaan diri dalam mendepani isu gejala keruntuhan akhlak dewasa ini. Tidak lupa juga untuk kita terus memperbaiki diri dalam segenap aspek dan mengajak masyarakat ke arah melaksanakan kebaikan ke arah melahirkan generasi soleh dan musleh.

 

Akhir kata, kami selaku pimpinan PERUBATAN Cawangan Ain Shams (PCS) sesi 19/20 memohon doa dari kalian agar dapat memikul amanah yang berat ini dan sama-sama kita membawa PCS ke jalan yang diredhai Allah. Tanpa kalian, siapalah kami.

Sebagai penutup, saya akhiri ucapan dasar saya pada Mesyuarat Tahunan Cawangan (MTC) kali keenam ini dengan membawakan satu firman Allah iaitu :

انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ
“Berangkatlah kamu dalam keadaan merasa ringan atau berat mahupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui”. (Surah at-Taubah: ayat 41)

Siiru ‘Ala Barakatillah. Selamat berkerja untuk PERUBATAN, selamat bekerja untuk ISLAM!
السلام عليكم ورحمة اللهوبركاته

 

“PCS, Kita Satu Hati”

“Ilmuwan Berbakti, Teguh Sehati”

 

#PERUBATANKelasPertama

#MemimpinGelombangISLAH

MUHAMMAD AMMAR BIN MD NOR

Pengerusi,

PERUBATAN Cawangan Ain Shams 2019/2020.