[PERTANDINGAN KARYAWAN TERBAIK]

Seloka pejuang

bila berjuang haruslah ikhlas

jangan pula bermain dan malas

 tujuannya juga haruslah jelas

agar kita tidak terbabas

dalam juang terkadang terlena

membina ikatan dengan  Yang Esa

ramai yang leka dengan gerak kerja

amal fardi ditinggal dilupa

 bekerja hanya dengan kekuatan diri

 sampai lupa pertolongan Illahi

mana mungkin kemenangan terjadi

andai kamu sombong diri

 janji tuhan itu yang pasti

kemenangan yang dekat untuk yang meyakini

 jangan pula semata menanti

perlu seiring gerak geri

 bila bersatu haruslah taat

barulah padu dalam keringat

yang dicari bukanlah pangkat

tapi hanya usaha yang berkat

penat lelah sentiasa ada

hanya yang ikhlas akan terpelihara

tadhiyyah thabat perlu ada

barulah digelar pejuang setia

Islam tetap terus meninggi

walau kita enggan menyumbang diri

mereka yang undur akan diganti

dengan pejuang yang lebih berani

bila lapang baru berjuang

bergerak hanya bila terluang

amalan ini perlu dibuang

jika ingin Islam terus dijulang

payah sungguh dalam perjuangan

asyik ada banyak halangan

manakan mungkin tidak diberi ujian

 jika benar kamu beriman

berhati-hati ku susun kata

takut nanti ada yang terluka

coretan ini nasihat semata

buat kita dalam bekerja

NAMA PESERTA : Nurul Nasuha binti Zahran
Kuliah Perubatan
Tahun Lima
Universiti Ain Shams

KOMEN JURI
-huruf kecil berulang setiap rangkap, Ilahi, Tuhan, Islam, salah imbuhan
-gaya bahasa ada berirama , penggunaan bahasa yang kurang variasi, ada asonansi , aliterasi tapi kurang gaya bahasa melankolik, hiperbola dan personafikasi.
-berjaya mencerap ciri-ciri pejuang dengan baik.
-Tahniah diucapkan

 

PERTANDINGAN KARYAWAN TERBAIK

UNIT KARYA
BIRO PENERBITAN DAN PENERANGAN
PERUBATAN CAWANGAN AIN SHAMS 2014/2015

KENYATAAN
Ini bukan karya asal penulis yang dihantar kerana telah melalui proses pengeditan